Ikuti kisah terperinci hasil tinjauan kru Penyingkap Fakta di pelbagai lokasi menggerunkan masyarakat. ... lokasi didakwa berlaku pelbagai kejadian aneh atau penampakan entiti paranormal. Kami melangkah bersama, mengharung onak, duri dan sembilu , mendokumentasikan kenangan pahit manis namun disatukan oleh minat sama. Terima kasih kerana sudi singgah di sini.

KISAH 'MISTERI' LADANG KELAPA

Bayangkan, KITA memiliki ladang kelapa, diusahakan secara SUKARELA oleh beberapa individu mempunyai minat sama dalam bidang pertanian.

Untuk ladang itu membuahkan hasil lumayan, pokok harus dibaja manakala semua haiwan mahupun seranggan perosak harus dihapuskan.

... samada monyet, beruk atau sekadar tupai.

Ratusan pokok kelapa di ladang KITA, tidak mampu bergerak dan melaksanakan tindakan terbabit. 

Pokok bukan manusia justeru tidak berakal dan berfikiran.

"Jom kita pergi merumput ladang kelapa KITA, kalau mempunyai waktu terluang?," pelawa seorang daripada sukarelawan, juga pemilik ladang.

"Maaf sangat, minggu ini memang  tidak boleh. Ada penting hal harus diselesaikan. Lagipun merumput itu kerja sukarela, bukan berbayar," balas rakan kongsinya.

"Tidak mengapalah, mungkin lain kali kita merumput bersama. Memandangkan bilangan kita ramai, saya akan cuba menghubungi rakan lain untuk membersihkan ladang. Bak kata bidalan Melayu, jika tidak dipecahkan ruyung manakan dapat sagunya. Andai pokok sekadar berdiri dan tidak dijaga, manakah dapat hasilnya. Ya, saya juga melakukannya secara sukarela berdasarkan semangat kesukarelawan dan kekitaan. Apalah gunanya jika MENDAKWA memiliki ladang bersama, biarpun bersaiz sekangkang kera, jika hanya menjenguk sekali sekala sahaja? ," kata sukarelawan itu lagi.

"Ya, saya amat bersetuju. Cuma kali ini saya terpaksa menguzurkan diri. Lain kali InsyaAllah kita akan bersama di ladang. Kita akan merumput bersama, membaja bersama dan melihat hasil ladang dituai bersama, pada masa akan datang. Biarpun tidak berpeluang ke ladang, setiap kali dipelawa, sudah menjadi kelaziman saya menjenguk laman Facebook ladang kita. Sebab apa? Sebab itu ladang KITA, bukan ladang orang lain. Sekurang-kurangnya, saya mengetahui perkembangan ladang dan rakan kongsi lain," balas rakannya.


"Alhamdulillah. Ingat ladang itu, ladang KITA bersama," celah rakan juga sahabatnya itu.